Poligami? Jangan Asal Mau Saja!

Image
Sunday, 29 November 2015 | 04:15:39 WIB 823

INDONESIA - Persyaratan poligami sebenarnya tidak membuat tindakan poligami itu dilarang.  Segala sesuatunya dapat dianalisa dan dipertimbangkan dengan baik.
Untuk pengetahuan kita bersama, masyarakat Riau perlu mempelajari perihal di bawah ini.

Peraturan tentang perkawinan di Indonesia dilandasi asas monogami terbuka.[4] Perkawinan seorang suami dengan lebih dari seorang istri dimungkinkan bila dikehendaki
ataupun disetujui oleh pihak-pihak yang bersangkutan, hanya saja hal itu dapat dilakukan, apabila dipenuhi berbagai persyaratan tertentu dan diputuskan oleh pengadilan.
Hal ini diatur dalam UU No. 1/1974 pasal 3(2), pasal 4 (1) dan pasal 5 (1) dan (2). Dan untuk kelancaran pelaksanaan UU No. 1/1974, telah dikeluarkan PP No. 9/1975,
yang mengatur pelaksanaan dari UU tersebut.[5]

Pada dasarnya aturan pembatasan, penerapan syarat-syarat dan kemestian campur tangan penguasa yang diatur dalam UU No. 1 Tahun 1974 diambil alih seluruhnya oleh KHI.[6]
Di antara prosedur atau tata cara poligami yang resmi diatur dalam Kompilasi Hukum Islam dalam pasal 56, 57, 58, dan 59, di mana pada pasal 57 mengatur persyaratan keluarnya izin berpoligami dari Pengadilan Agama.

Pasal 57 berbunyi:

Pengadilan Agama hanya memberikan izin kepada seorang suami yang akan beristri lebih dari seorang apabila:

   1. Istri tidak dapat menjalankan kewajiban sebagai istri.
   2. Istri mendapat cacat badan atau penyakit yang tidak dapat disembuhkan.
   3. Istri tidak dapat melahirkan keturunan.

Kalau umat Islam mempedomani pasal 57 di atas serta terkait yaitu  pasal 55, 56, dan 58, maka tipis kemungkinan orang berpoligami.
Walaupun pasal 55 ayat (1) KHI memberi peluang bolehnya beristri sampai empat orang dalam waktu yang bersamaan, tetapi pasal 57 ini
mengunci dengan persyaratan yang ketat.
Meskipun dibolehkan poligami dengan syarat adil, itupun dapat dilakukan hanya sebagai pintu darurat saja.
Pembolehan poligami dengan syarat yang ketat tersebut dapat dilaksanakan dengan bukti-bukti yang autentik.

(nusapos.com)


Sumber :

Laporan :

Editor : 0


loading...
Post
Nasional
Post
Nasional

Wawancara Khusus: Prabowo Subianto

2 tahun yang lalu 882
Post
Nasional

Indonesia Siap Menghadapi MEA 2016

2 tahun yang lalu 2873