Mahasiswa asal Bengkalis Wakili UR diajang Summer School Program in Kobe 2017

Image
Friday, 06 October 2017 | 21:40:40 WIB 559

Bengkalis (nusapos.com)- Kiprah budak Bengkalis dikancah nasional dan internasional menjadi perhitungan. Buktinya, satu dari lima mahasiswa utusan Universitas Riau (UR) pada Summer School Program in Kobe 2017, Jepang adalah budak Bengkalis.

Kegiatan Summer School Program in Kobe 2017, dilaksanakan di Global Study Program, Kobe University Jepang, Hyogo Prefecture, selama sepekan mulai dari 25 September sampai 1 Oktober 2017. Budak Bengkalis yang ikut dalam program ini adalah, Joni Iskandar alumni SMAN 1 Bantan, bersama rekan-rekannya, yakni Meliana Dewi, Abd Aziz, Erin​ Vianti, Anggia Sundari Milandry.

Kelima mahasiswa UR ini didampingi dua dosen pembimbing, Prof. Dr. Kirmizi Ritonga (Kepala Kantor Urusan Internasional Universitas Riau) dan Haryono, M.Pd (dosen Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Riau)

Seperti disampaikan Joni Iskandar melalui layanan WhatsApp (WA), kegiatan yang diikuti merupakan kunjungan balasan, setelah sebelumnya mahasiswa Kobe University melakukan melakukan Program Summer School di Desa Concong Luar Kabupaten Indragiri Hilir dan Desa Kepau Baru Kabupaten Kepulauan Meranti.

Selama berada di Negeri Sakura, Joni dan kawan-kawan mengikuti disuguhi belajaran berharga tentang pengolahan beras dan sistem irigasi di Jepang.

Kemudian mengenai pengolahan peternakan di salah satu ladang sapi terkenal di kota Kobe, riset penanaman beras lembaga food resources education and research centre, Graduate School of Agriculture Science Kobe University.

“Tak ketinggalan, sebagai negara maju yang tetap melestarikan budaya, belajar tentang tradisi dan kebudayaan Jepang,” ungkap Joni yang merupakan anak watan Desa Jangkang, Kecamatan Bantan.

Pada kesempatan berharga itu, utusan dari Universitas Riau ini tidak hanya, “mencuri” ilmu dari negeri matahari terbit, tapi juga membawa misi memperkenalkan kekayaan dan khasanah yang dimiliki Bumi Lancang Kuning. Saat itu, menyuguhkan tarian Zapin Lancang Kuning, Gurindam 12 dan silat penganting.

Tak hanya itu, mahasiswa juga memasak dan memperkenalkan makanan khas Melayu, yaitu asam pedas, mie sagu dan air mata pengantin. “Alhamdulillah, orang Jepag tertarik pertunjukan budaya yang kami suguhkan, termasuk kulienernya,” pungkas Joni. 


Sumber : diskominfo bengkalis

Laporan : -

Editor : Red


loading...
Post
bengkalis
Post
bengkalis

Festival Colok Bengkalis Memesona

1 tahun yang lalu 516
Post
bengkalis
rohul
Post
rohul
Post
rohul
Post
rohul
Post
Riau

7 Tips Agar Anak Suka Berkebun

1 tahun yang lalu 707
Post
bengkalis
Post
Riau
Post
Riau

SD Juara Pekanbaru Gelar Pentas Seni

1 tahun yang lalu 559