Kongres PSSI Kota

Edwar Riansyah Nakhoda Baru Askot PSSI Kota Pekanbaru, Ini Janjinya

Image
Thursday, 14 December 2017 | 07:55:20 WIB

PEKANBARU(NUSAPOS.COM)- Edward Riansyah SE MM secara aklamasi dipilih sebagai Ketua Asosiasi Kota (Askot) Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) Pekanbaru periode 2017-2021 dalam  Kongres PSSI Pekanbaru, Selasa (12/12) malam di aula Perkantoran Walikota Pekanbaru.

Mantan pemain Riau Pos Erdeka FC ini dipilih 25 voter yang terdaftar sebagai anggota Askot PSSI Pekanbaru. 

Selain agenda memilih Ketua Askot PSSI Pekanbaru, malam itu juga dipilih Roni Saputra SH menjadi  wakil ketua serta  lima anggota Executive Committee (EXCO).Yakni Miskardi SPd, Drs Abrar, Jufri Nata, Denni Adrian dan Irwansyah.

''Alhamdulillah, terima kasih kepada seluruh pemilik hak suara yang telah memberikan amanah kepada saya untuk menjadi Ketua Askot PSSI Pekanbaru. Amanah ini merupakan tanggung jawab saya dan pengurus kedepan untuk  sepakbola di Pekanbaru yang lebih maju dan berprestasi serta mengembalikan marwah Pekanbaru di level Riau dan Nasional,'' ujar Edu, Rabu (13/12). 

Ketua Askot Kota terpilih ini bertekad memajukan dunia sepakbola di Kota Pekanbaru karena dirinya bukan saja karena  pecinta olahraga sikulit bundar, tapi juga merupakan pelaku dari olahraga yang paling digemari seantero jagad ini.


''Sepakbola merupakan rakyat olahraga yangsangat digemari lapisan masyarakat. Tidak ketinggalan pula sekarang ini kaum hawa pun sudah ikutan mencintai sepakbola. Kedepan, saya bersama pengurus lain siap memajukan dunia sepakbola Pekanbaru,'' katanya.

Diakuinya, sepakbola sangat berbeda jauh dengan cabang olahraga lain. Karena, sepakbola dari dulu sampai saat sekarang menjadi alat perjuangan bangsa dan sekaligus juga menjadi industri bisnis.

''Inilah bedanya sepakbola, semua orang yang awalnya terpecah belah, akhirnya bisa menyatu karena sepakbola. Sebagai contoh, dalam satu tim sepakbola yang terdiri dari berbagai daerah, bahkan berbeda negara, mereka bisa bersatu demi kemajuan dan prestasi tim. Sepakbola adalah lambang pemersatu masyarakat,'' kata pria yang juga menjabat sebagai Plt Kabid Pertamanan Dinas PUPR Kota Pekanbaru itu.

Disinggung programnya dalam memajukan industri sepakbola Pekanbaru, Edu menjabarkan langkah terdekat ia berserta tim formatur dan anggota EXCO akan menyusun struktur kepengurusan Askot PSSI Pekanbaru. Kemudian, ia bersama pengurus Askot PSSI Pekanbaru akan melaksanakan kompetisi sepakbola, mulai dari usia dini hingga senior.

''Saya sudah merancang beberapa program yang menjadi fokus utama, yakni menjalankan lisensi kepelatihan, menggulirkan kembali kompetisi Divisi 1 dan Divisi Utama. Dimana nantinya, Divisi Utama tanpa batasan umur dan Divisi 1 ada batasan umur,'' terang Edu.

Kata Edu,  pihaknya juga akan meregulerkan kembali kompetisi usia dini, mulai dari U-10 sampai U-17. Itu dilakukan agar bibit-bibit sepak bola di Kota Pekanbaru dapat terpantau dengan baik dan memperoleh perhatian yang lebih khusus. Sehingga, bakat dan prestasi mereka dapat tergali dan tersalurkan dengan baik.

''Yang terpenting adalah menghidupkan ruang diskusi berkala kepada semua pengurus dan anggota Askot PSSI Pekanbaru. Karena, itulah wadah evaluasi berbagai program jangka pendek maupun jangka panjang yang telah dijalankan maupun yang masih tertunda. Melalui ruang diskusi berkala ini pula berbagai ide, saran dan kritik dapat dituangkan. Sehingga PSSI benar-benar menjadi milik semua pengurus. Dengan begitu, semua program dapat dijalankan bersama sesuai tugas pokok dan fungsi masing-masing pengurus 
dengan harapan organisasi ini benar-benar hidup dan berjalan dengan baik,'' beber Edu.


Sumber : -

Laporan : Yudi Waldi

Editor : Red


loading...
Post
kampar
Post
Riau
Post
Pekanbaru